Apa yang anda cari? Silakan Cari di sini

Akulah puisi. Kudatangi Paz di malamnya yang ringkih

11:37:56 7/08/2002


Akulah puisi. Kudatangi Paz di malamnya yang ringkih. Kumabukkan ia dengan
kata. Hingga dadanya ingin meledak. Saat kuucap selamat malam di pagi yang
sebentar kan tumbuh. Ditulisnya aku dengan bahagia: kata, frasa, kalimat,
alinea. Bahkan katanya, aku mesti ada, jika ia tak lahir ke dunia.

Akulah puisi. Di matanya kuberi cahaya. Seperti...






Komentar

Label

Tampilkan selengkapnya

Arsip

Tampilkan selengkapnya

Google+ Followers

Postingan populer dari blog ini

URL Google Plus

Personifikasi Matahari, Hujan, Tiang Listrik