puisi selalu cemburu pada hidup yang nyaman

: sigit pramudito, ziplesshyde, yayan, bajang, bemzq

angin berhembus di sela sela jendela. engkau merangkai gerimis yang jatuh. dari mata itu, kenang mulai menggenang.

ada yang mengerjap, mungkin harap. ada yang mengusap airmata, dari mata yang sembab.

mungkin ada yang tak mau pergi dari dalam kepalamu. meriuh. menggaduh. seperti waktu. mengetukmu penuh rindu.

bara terus menyala, di dalam kepala, lelaki yang terapung, terhempas gelombang, tak mati juga

ada yang ingin berdiam, dalam tenteram. tapi puisi kukira, selalu cemburu pada hidup yang nyaman

Malang, 2011

Komentar

  1. nah. hidup normal dan kemapanan. puisi seperti apa yang bisa ditulis dari ini. ah, mungkin. "rutin, tak menarik lagi tetapi tetap layak disyukuri." :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Label

Tampilkan selengkapnya

Arsip

Tampilkan selengkapnya

Google+ Followers

Postingan populer dari blog ini

URL Google Plus

Personifikasi Matahari, Hujan, Tiang Listrik